::Silaturahmi Kadang di SOlo::Dari Rumah Guru Djoko ~ Nyekar ke Eyang Guru Suwahyo::

22-23 April 2009

Rasa syukur …kepada Gusti yang telah memberikan Ijin untuk terlaksananya pertemuan ini, sebagai satubagian dari sketsa perjalanan sebagai satu symbol tetap terjaga terjalinnya tali Komunikasi ….

Terimakasih kepada Mbah Moel yang telah bersedia menemani kami bersilaturahmi ..Terimakasih kepada Kadang Sarwanto yang telah memfasilitasi tempat pertemuan  Penantian yang cukup lama untuk mengunjungi Kadang Sinarawedi seperguruan di Solo , juga Kadang PK3  dan keluarga Almarhum Eyang Suwaho dan simpatisan  yang ikut memberikan dukungan  .

Sekianlama  hanya didenger dari cerita saja, kini telah ternyata terobati dengan kebetulan karena adanya kunjungan Kadang David ke Solo.Meski Terlebih dahulu telah janjian dengan Kadang David sebelumnya untuk ketemu.

Sore itu Meluncur dari Yogya pukul 18.15 ke SOlo ketemu Kadang  David, Kira kira perjalanan 1 jam kami bertemu, kemudian santai dan mampir dulu untuk isi perut ~ makan malam nasi liwet . Nuansa sangat komplit ketika diiringi Kidungan dari permintaan Kadang David kepada kelompok seniman Sinden jalanan untuk menyanyikan Lir~ Ilir.

1Setelah selesai makan sebagai rasa kangen Kadang David untuk menjenguk rumah orang tua Guru Joko, yang sekarang di tempati oleh Ibu Guru Joko (Mbah Moel).


::Rumah Guru Djoko::

Maka Kami menuju ke rumah  Guru JOKO Sebelumnya Janjian dengan Kadang Sarwanto (Putra dari Eyang Guru Suwahyo) di SOlo6495_1173068415003_1476814959_455407_759907_s . Ketika waktu menujukkan  Pukul 21.00 kami bertemu di Rumah Guru Joko . Disambut dengan senyum ramah  oleh Mbah Moel .Memperkenalkan diri  dengan obrolan santai, Bercerita glenak glenik dengan Mbah Moel Kadang  David DOdo dan Kadang Sarwanto dan satu kadang dari solo .

2Setelah sesaat cukup guneman bersama melepas kangen berikut berkenalan kami pamit menuju rumah EYang Guru Suwahyo.
Bersama Kadang Sarwanto sebagai Putra Eyang Guru Suwahyo …beberapa saat perjalanan di situ sudah ditunggu para kadang termasuk mas Tegoeh yang sejak jauh hari sudah mempersiapkan diri untuk hadir.

::Di Dusun Padoan::

6292_1077960237492_1480847003_30204005_7709030_sMasing masing memperkenalkan diri .Dalam keremangan malam di sebuah rumah dengan halaman yg luas dengan pohon bamboo di sekeliling nya .Rengeng rengeng masing masing dalam bertegur sapa dan beramah tamah ,Tema pembicaraan dari hal Perkenalan guneman canda

tawa hingga pada pembicaraan Kaweruh .

6495_1173068655009_1476814959_455413_5705220_s

Kami semua masing masing masing nyimak dalam pertemuan ini ,terasa sekali ada ruang kosong kembali terjalin dari pertemuan seperti ini .  Suasana sangat sangat hangar penuh rasa persaudaraan berikut masing masing menyampaikan dan   mendengarkan uraian dan pandangan secara bebas menyampaikan ditemani  teh camilan dan makan  malam  malam itu .

6292_1077958037437_1480847003_30204002_2838451_s

Bagaimanapun masing masing sangat menyadari pentingnya bekal  Kaweruh . Berkaweruh mnjadikan pandangan Wruh kemudian bisa diperankan dan bermanfaat untuk sesama …bukan sebagai pemenuhan ataupun sekedar keinginan menjadi begini dan begitu . Membicarakan tentang Kaweruh kesan pesan para Kadang menyampaikan dengan  semangat dan saling mengisi  ..jarang ada sesi pertemuan seperti ini .

Ada sisi sisi dasar  yang sempat hilang dari kadang Solo bagaimana Berkaweruh dengan cara yang ditenpuh selama ini .Tanpa mengurang semangat ,,sampaihari ini Niat mereka utk selalu berusaha menggali dan menggali… dan sangat diharapkanad asambung rasa dari kadang gantharwa dalamhal ini ..

Ada satu penyampaian dari Kadang Sarwanto yang sangat nearik bagaimana pertama kali mempelajari PK3 . Saat itu beliau mengalami sebuah kesulitan pilihan dalam  hidup ,terasa tiada pilihan ,hidup ‘terasa’ penuh dengan cobaan ,terasa tiada jalan lagi …penuh rasa s1480847003_30204003_3389192“pasrah ”  Saat beliau merenungkan semua ..tiba tiba kehadiran sosok bapaknya yaitu Eyang guru Suwahyo dihadapannya ..lantas mengatakan ..bukalah buku catatan ( buku pembelajarn PK 3 ) yang selama itu  Kadang Sarwanto belum sempat mempelajrinya semenjak Eyang Guru meninggal .

Merasakan berikut melihat kedatangan ayah nya ( Eyang Guru Suwahyo ) dalam perenungan bukan hal yang biasa ..kadang Sarwanto mengikuti pesan .Dengan cara memahamai apa yang ada dalam buku dan dijalani dengan rasa apa adanya .Semenjak itu kemudahan kemudahan dalam Hidupnya mulai berubah …hingga semua sudah kembli jauh lebih baik ..

Tak terasa Pukul 00.15 ..disana ada sebuah laku yang masih menjadi sejenis ritual  yaitu mengitari/mengelilingi  kampung sebanyak tiga kali saat malam jum’at . Dan kami pun ikut melakukan keliling kampung .Hingga Pukul 3 selesai semua dilakukan. 6Setelah itu pembicaraan dilanjut sejenak. Tidak terasa waktu menujukkan Pukul 4.00 dan kami pun beranjak siap kembali pulang . (Namun sebelum pulang, menyempatkan diri untuk berkunjung ke Makam Mbah Guru Wahyo, yang ternyata tidak jauh dari kediamannya.)

::Beberapa Catatan Kesan dan pesan tertangkap  dari Mas Tegoeh sebagai ( Simpatisan/ Siswa  Gantharwa) yag ikut berikan dukungan , sebagai berikut ::

1.Kadang Solo menguraikan dari Proses penerimaan murid di Padoan: dengan cara kungkum di kali Tempuran . Tangkapan kami utk menguji tekad kesungguhannya belajar kawruh. Maksud untuk melatih Karso sejauh apa calom murid mau belajar. (Disana tidak ada bimbingan seperti yang dilakukan di Bandung (Gantharwa), tapi semua mengali dan mencari kedalam sendiri.)

2.Proses pemuridan-pembelajaran di Padoan. begitu murah hati dlm pemberian “kunci”.,

Pandangan Kadang dodo   : Selama Kunci menjadi Pencapaian Keutamaan dari Tujuan , ketika itu terjebak dalam  kepuasan   yang akanmembawa dampak   sekedar  Label dan menjadi bingkai hiasan dalam diri .,.

3. Diskusi antara MAS David & MAS Sarwanto menelaah kitab-mantra dari Eyang Guru.

4. Proses komunikasi perkembangan pembelajaran Gantharwa-PK3 yg terhambat oleh tehnologi. PK3 masih mengandalkan sarasehan copy darat…. (dengan ternyata murid-murid yang mau belajar sangat terbatas, maka bersyukurlah yang memiliki fasilitas lebih, jangan sampai disia-siakan)

5. Fenomena Nyata  di makam Eyang Guru. (Note mas David: ~Masing-masing menerima pesannya sendiri, ada yang tidak ada, ada yang ada~)

6. “Siapa yg bersungguh-sungguh, akan menemukan yg dicarinya” memang benar adanya, plus bonus “ada kemudahan di dalam kesungguhan”. Yang rasakan banyak pribadi halus yg mendukung/turut berbahagia disaat para murid mempererat persaudaraan dlm kesatuan ukuran .Cipto~ Karso- dalam  SEJATi ning Raos.

7. Kerinduan kadang di Padoan-PK3 utk srawung dgn poro kadang di Gantharwa. Karena Kadang David punya kesempatan menguraikan makna dari seluruh pelajaran yang erat kaitannya dengan isi PK3 itu sendiri.

8. Penjelasan MAS David ttg penglihatan pusaka dlm bentuk batu di tengah sawah-pengalaman pengambilan pusaka.

9. Terimakasih kpd MAS Sarwanto sekeluarga utk nasi liwet & nogosari nya (saya habis 6 bungkus).

10.Terimakasih mas Sarwanto-mas David-mas Dodo-semua kadang PK3.
Salam PK3- Salam SEJATi.

11. Penjelasan ttg KASUNYATAN yg sebelumnya (asLi) salah kaprah.

Demikian uraian yangbisa disharingkan bersama . Sebagai catatan kaki penyampaian , setidaknya dalam pertemuan sebagai satu pembelajaran berikut menjaga dan perekat komunikasi yang  akan membawa dampak motivasi rasa kebersamaan .

~Damai di Hati Damai DI Bumi~

Disunting oleh :

Kadang David Goh~Simpatisan sdr .Tegoeh~Kadang A.Widodo

Salam Sejati

Categories: Serba Serbi | 4 Komentar

Navigasi pos

4 thoughts on “::Silaturahmi Kadang di SOlo::Dari Rumah Guru Djoko ~ Nyekar ke Eyang Guru Suwahyo::

  1. tegoehkusuma

    saLim – sungkem katur sedoyo kadangmas Gantharwa – PK3.

    11 bulan sudah pasca temu-kangen di Padoan-SoLo… namun masih manther-murup semangat akan rasa kebersamaan utk ngLumpuk-ke baLung pisaH. Mugyo sami ajeg sinambung seduLuran, ampun ngantos kepaten obor…

    saLim kawiLudjengaN.
    saLam PK3.
    saLam SEJATi.

  2. Slamet

    Assalamualaikum wr wb..adakah cabang gantharwa d surabaya, sidoarjo..trima kasih

  3. Dodo~YOGYA

    sami sami mas Tegoeh ..sangat bersyukur bisa berbagi roso
    Leres Kebersamaan sangat Indah, didlam kebersamaan , makna ‘kesetaraan” yang akan muncul seketika..yang selalu disampaikan oleh kadang utk sebagai makna mendasar ” berkesatuan ukuran ”

    Salam Sejati

  4. tegoehkusuma

    Salam SEJAHTERA katur sedoyo poro kadang & pinisepuh Gantharwa – PK3.
    Terimakasih MAS David- MAS Dodo- MAS Sarwanto (PK3), yg memberikan kesempatan “mampir minum- mandi- slurup” dalam Kaweruh JAWA.
    Kebersamaan dalam kemanunggalan…memang sungguh indah ya MAS.

    Salam SEJATi.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: