Jamas Pusaka 1942

Jamas Pusaka 1942
24 Januari 2009
Oleh: Kadang Jabang Sasmitha Roso

Salam Ganjel,

Hujan gerimis menyambut malam itu .Suasana sangat senyap.Meski semua terlihat tetap sangat tenang dan bersahabat,
Pada pukul 19.00 Mas David datang di padepokan kemudian disusul oleh Mas Atmo . Ada Mas Dodo dari Yogya dan Mas Ignatius dari Jakarta .

Malam itu juga Bu Guru Joko sudah menyambut kedatangan para Kadang dengan khas senyum kesederhanaannya tetap terlihat semangat dalam diri Beliau. Kami langsung masing- masing menyiapkan tata acara . Bu Guru Joko dengan penuh sigap ikut menyediakan piranti piranti yang dibutuhkan. Sementar itu Kadang Atmo dan Kadang David ditemani Kadang Dodo dan Kadang Ignatius melakukan persiapan lain di ruangan padepokan.

Setelah semua dirasa cukup sambil menunggu kedatangan Kadang yang lain persiapan terus dilakukan . Semua tetap penuh kesederhanaan.

Di awali mengundang semua Kadang Halus, maupun Pribadi semua pusaka oleh Kadang David. Dan pengeluaran semua pusaka untuk di Jamas
persiapan-pengeluaran-pusaka persiapan-pengeluaran-pusaka11
Pukul 21.00 : Acara dimulai dengan duduk doa bersama dilanjut dengan pembukaan oleh Kadang Atmo.

Sambil menunggu pukul 00.00 untuk melakukan Jamas, berikut diadakan diskusi oleh para Kadang:

1. Tutup Suro jatuh tanggal 26 januari 2009 ini, berkumpul di tanggal 24 nya karena memang pas malam minggu, agar diharapkan para Kadhang bisa kumpul.
2. Pembahasan tentang kenegaraan yang penuh interaktif, dengan memantau perkembangan dari beberapa agenda politik yang berkembang, termasuk salah satunya adalah dukungan Gantharwa terhadap Calon RI1.
diskusi
3. Pembahasan mengenai gejala alam, dimana untuk alam: Biarkan mengalir apa adanya, Alam baru mencari keseimbangan, itu pesan yang di dapat.
4. Kehadiran Kanjeng Gusti Samber Nyawa juga memberikan beberapa nasehat secara pribadi kepada setiap masing-masing Kadang yang hadir. Adapun untuk semua Kadang yang tidak hadir, melalui Kadang David agar bisa di sampaikan untuk beberapa hal:
– untuk semua Kadang agar bisa tetap menjaga negara dan keluarga masing-masing di tahun 2009, dengan lambang buat keris dari daun kelapa, lalu di tancapkan dan tanam ke dalam tanah. (Bagi saudara yang lain diluar Gantharwa kalau mau melakukan juga dipersilahkan. Red)
keris-daun-kelapa1
– jangan pikirkan tentang masa depan, pikirkan hari ini, apa yang bisa kita lakukan untuk hari ini.
5. Kemudian ada pesan dari Mbah Guru melalui Kadang Ade yang intinya adalah tetaplah dalam Kawruh Kebenaran Jawa yang sejati, kekuasan dipakai untuk melakukan sesuatu bukan menunggu, jadilah raja bagi diri sendiri sebelum memimpin orang lain.

Tepat — PUKUL 00.00 dilakukan meditasi kurang lebih 30 menit. Lalu sesaat mulai dilakukan Jamasn Pusaka .Acara Jamas pusaka di lakukan, untuk pusaka padepokan dilakukan oleh Kadang Sardiatmo dan bersama Kadang lain, lalu diikuti oleh Kadang yang memiliki pusaka sendiri-sendiri. Acara ini berlangsung sampai pukul 02:00.
mulai-jamas mulai-jamas-1 mulai-jamas-2 mulai-jamas-3 mulai-jamas-41 mulai-jamas-5 mulai-jamas-7 mulai-jamas-6
Para Kadang yang mau mengenal disarankan untuk ikut menjamas Pusaka yang ada. Sambil menunggu proses penyimpanan kembali, dilakukan diskusi.

Setelah akan di lakukan proses penyimpanan, dilanjutkan Dokumentasi yang dipersiapakan oleh Kadang David. Ada beberapa Fenomena menarik terekam :
~ Mengeluarkan Expresinya
~ Bebarapa Expresi terekam dalam Acara Jamasan
proses-penyimpanan proses-penyimpanan-1
Disaksikan oleh Kadang Gantharwa dan Kadang Halus yang hadir . Demikian sekilas acara Tutup Suro di Padepokan Spiritual Gantharwa.

Salam Ganjel

Categories: Sura | 13 Komentar

Navigasi pos

13 thoughts on “Jamas Pusaka 1942

Comment navigation

  1. syafa

    saya punya keris

  2. Saudara Soetresno..

    Dalam mencuci Pusaka harus ada tatanan yang dipakai, dan juga untuk menjaga supaya kita tidak terlihat memuja atau sejenisnya, karena banyak yang mensalah artikan.
    Untuk lebih cocoknya sebaiknya menanyakan pada Keris apa yang diperlukan.. Namun kalau tidak mengerti caranya, kita bisa dengan cara yang umum, silahkan di sear di internet, banyak tata caranya sesuai dengan jenis kerisnya..

    Yang penting adalah untuk selanjutnya merawat keris haruslah dengan pengertian Kebenaran dan tingkah laku yang baik, karena itu termasuk merawat pusaka secara dalam.

    Semoga bermanfaat..

    Salam

  3. Soetresno. M

    Nuwun Sewu,
    Saya pengn sekaili untuk dapat mecuci keris, bisa kiranya saya diberikan cara dan piranti apa saja yang harus saya pakai, atas segala bantuan dan budi baik yang di berikan mudah – mudahan Allah SWT, selalu memberikan imbalan yang lebih
    Hormat saya Pak Tre.

Comment navigation

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: