Bicarain Sang Guru

Bicarain Sang Guru
Oleh: Nata Warga

Kadang D dan Kadang J ketemu dan berbicara ashik tentang Sang Guru, Mari kita simak
Kadang D: hi…
Kadang D: hi
BUZZ!!!
Kadang J: weleh…piye kabare mas..
Kadang D: baik… ta
Kadang D: tadi aku lihat kamu on line
Kadang D: lagi dimana?
Kadang J: ya neh..
Kadang J: lagi di batam mas..
Kadang D: oh…
Kadang J: aku liat2 web kit..menarik bgt
Kadang D: udah netap disana
Kadang J: udah 2 taon..
Kadang J: ehh omong2 kmaren ikutan suro-an ya
Kadang D: kamu juga bisa kirimkan tulisan-tulisan, iya ikut suro saya
Kadang D: kamu tadi unsubscribe ya?
Kadang J: kepencet..he..he…tp balik lagi…
Kadang D: oh.. pantas
Kadang D: dibatam kerja apa>?
Kadang J: pekerjaanku painting/coating inspector mas,jadi kalo ada proyek kerja…
Kadang J: painting itu untuk mencegah korosi mas..misalkan untuk galangan kapal,vessel bertekanan..ya selama ada udara daran air lautlah..painting dibutuhkan
Kadang D: good
Kadang J: omong2 disana uda brapa lama mas?
Kadang D: tiga tahun, mau jalan 4
Kadang J: wah lumayan juga ya,eh padepokan gmana skrg?
Kadang J: sejak pak joko meninggal,ada aja kabar2 miring mas..
Kadang D: padepokan sekarang berjalan apa adanya… masih di tangani sama mas atmo dan dicky
Kadang D: memang kita tidak bisa lepas dari kabar-kabar miring..
Kadang D: memang kamu denger kabar seperti apa>?
Kadang J: ya ini dari temen2 juga,katanya pak joko ndak masuk surga…
Kadang J: aku pingin ktawa aja,konsep surganya uda lupa kali mreka
Kadang D:😮
Kadang D: huaah… huah.. huah…
Kadang D: teman-teman yang mana sih?
Kadang J: walah ketawanya senyum2 aja mas..ha..ha..
Kadang J: temennya ada aja ndak enak kasi taunya mas…
Kadang D: gak apa-apa… toh satu keluarga kita..
Kadang D: biar saya bisa jelaskan asal usul orang itu
Kadang J: kadang C
Kadang D: 
Kadang J: weleh? knapa lagi mas
Kadang D: dia termasuk angkatan lama juga.. dan memang tidak lengkap mengikuti pelajaran
Kadang D: memang ada hal lain selain itu… tapi itu lebih bersifat pribadi
Kadang D: satu hal saja.
Kadang D: kita berandai… kalau pak joko tidak masuk surga, berarti kita harusnya berusaha untuk masuk surga, kalau gantharwa sesat, berarti harusnya kita harus bisa mengarami.. bukan malah menjauh… maka kalau memang kita punya niat baik, KEMANA KITA SELAMA INI?
Kadang D: sederhana saja, sebagai manusia, atau menjunjung tinggi kemanusiaan, PERNAHKAH dia menelepon bu joko hanya sekedar say HEllo?
Kadang D: itu baru say hello belum juga minta di bantu soal yang lain, misalnya keuangan
Kadang D: nah… murid kayak gitu apakah bisa di bilang baik?
Kadang D: jadi pantas saja kalau berpendapat begitu
Kadang D: ini bukan berarti saya menyinggung teman yang lain, bahwa kalau tidak telepon atau bantu bu joko berarti murtad ya…
Kadang J: iya seh..aku ingat kata2 pak joko…masuk padepokan sini macem2 niatnya..
Kadang D: memang..
Kadang J: maksudnya?..weleh jadi kena lagi aku..aku sendiri ndak pernah tlp bu joko….
Kadang J: tp hatiku kangen mas…
Kadang J: weleh..weleh…
Kadang D: gak apa-apa.. berarti masih punya rasa sejati kamu
Kadang J: mas Kadang D…aku tau bagaimana pak joko mendidik aku mengenal aku bagaimana…
Kadang J: aku ndaka kan lupa itu!!!!
Kadang D: verry good.. memang seharusnya begitu.. dan banggalah akan hal itu
Kadang D: memang banyak orang punya motivasi berbeda bergabung dengan gantharwa
Kadang D: namun pada akhirnya bapak selalu mengatakan bahwa akhirnya semua orang harus memilih: Misi Gantharwa atau Bukan
Kadang D: silahkan pilih sendiri dan semua punya konsenkwensi sendiri
Kadang J: dari pembicaraan mas Kadang D,keliatannya banyak temen2 menjauh ya?
Kadang D: bukan menjauh, tapi belum semisi..
Kadang D: ada saatnya semua akan di panggil pulang

Categories: Serba Serbi | 5 Komentar

Navigasi pos

5 thoughts on “Bicarain Sang Guru

  1. Budi

    batam dimana kadang GTW, saya ingin mengenal lebih tentang ke ilmuan di GTW , apa dan bagaimana serta sasaran ato tujuan akhir keilmuan GTW, mohon email ke saya kalo ada kadang GTW yg dibatam dan tidak keberatan utk diskusi keilmuan ,

    salam
    budi batam
    email budicemerlang@yahoo.com ato phoenixbatam@yahoo.com

  2. Li2k

    halo semuanya,…
    mas Oscar, om DQ, mas Jose…

    Gila dan waras memang batasnya bagai rambut dibelah 13 (bayangin aja sendiri ngebelahnya pakai apa?). Jadi kita ndak perlu ngaku gila atau waras, aku setiap hari merasa gila juga waras. Aku pernah berbuat salah yang anggapan orang itu gila, tapi yang waras juga menganggap itu wajar-wajar aja. Nah siapa yang gila??? wong salah kok dibilangin “wajar-wajar aja sebagai manusia berbuat salah” Berarti banyak orang waras membenarkan hal yang gila dan yang gila meng-gilak-kan yang waras.
    Mungkin seperti lagunya iwan fals, siapa yang gila???
    Gurunya …???
    Muridnya ….???
    yang ngomong …???
    yang mendengar …???
    atau malah yang menulis tulisan ini yang gilaa…???

    # saat ini salamnya sama mas Jose aja aaahhh,
    VERY WELCOME TO THE JUNGLE COY ……..#

    *tetap ngonceki wohing pakarti*

  3. seorang pencari sejati

    bener tuch..semakin gila semakin sakti..bukan gila akan dunia Ttapi gila akan pengertiannya..gila adlah cara pandang yg berbeda diliat dari cara pandang orang lain secara umum.padahal mah kita2 biasa ajalah,mungkin orang lain anggap kita gila..pak joko aja sering ketawa kalo ngasih pengertian,kita2 dulu anggap bingung,padahal jika diliat lebih dalam itu membuat kita mengerti.hmm…pokoke ” WELCOME TO THE JUNGLE DECH…”……UHUUUUYYY….

  4. DQ

    ngomentarin Oskar ahh, halo Kar, baek2 aj kabarnya?
    sependapat ama Oskar, cuma kalo masalah di GTW ga ada murid yang gila,masih kurang tepat Kar, buktinya saya gila!hehehe.masih mending saya ngaku, banyak lho yang ga ngaku, malah berpura-pura waras.Dan kebanyakan, menurut saya lho, banyak anggota GTW yang keluar atau ga pernah datang lagi ya karena itu, gak terima kalau jadi gila, sedangkan berpura-pura waras juga ga kuat.Di dunia ini, kadang yang gila dan waras susah dibedain. Tapi mending jadi orang gila Kar,hatinya damai, benar-benar tidak tergantung situasi dan kondisi, ketawa mlulu.apa udah benar-benar menjalani panggilannya kalo gitu ya?(habis baca komentnya mb Hermin). panas terik dan hujan juga ga jadi masalah, artinya mungkin sudah selaras dengan alam.. sebaliknya yang ngaku waras pada korup, selingkuh,sikut sana sikut sini, ampe negara jadi kaya gini.Di GTW, makin ngerti jadi makin gila Kar,buktinya pak Joko pernah suatu ketika uangnya pas-pasan, eh ada yang minta dikasiin,semuanya lagi!apa ga gila tuh?ada yang nyerang, dimaapin.malem-malem dimintain bantuan di datengin, ditolongin.yang gitu sih bukan kelakuan orang sakti, tapi gila!(malah pernah jugapak Joko ngaku pernah ngobrol ama orang gila beneran!)jadi ga tepat juga kalo dibilang di GTW makin ngerti makin sakti..makanya banyak kadang kita yang pundung juga karena masalah kesaktian.Dikirain bisa kayak diperguruan lain:terbang, tahan bacok,jago hipnotis dan sebagainya.eh makin ngerti malah makin males tuh, buat apa kalo ga menjamin masuk surga(atau dipake buat manunggal dengan Bapa dan sesama?)?bisa cek ini dan itu, tapi ketika dibukakan penglihatan termasuk panggilan, malah jadi takut menjalani, bimbang, buntut-buntutnya…tau ah gelap. Jadi, kapan ya Kar, kita bisa bener-bener gila Jawa, gila Kemanunggalan, gila Kasampurnaan kayak pak Joko?

  5. oskar

    nah lho…kita sudah menjadi murid yg baik belum?
    kalo di bandingin sama perguruan lain..GTW menurut saya paling oke..
    buktinya apa?
    1. tidak ada murid GTW yg gila karena mau naik ilmu, di GTW semakin ngerti maka murid semakin sakti, kalo di luar GTW murid kalo ingin jadi guru harus di test,..kalo g kesampaian salah satu konsekuensinya adalah menjadi gila…oh my God…
    2. jaminan di GTW adalah …apa hayo…yg inget pelajaran pasti ngerti…
    3. yg paling luar biasa adalah kita punya”tiket kelas executive V V IP”.
    apa itu tiket? ayo kita belajr lagi… heheheheh

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: